Beberapa Penyakit Kulit yang Sering Terjadi di Indonesia

    Beberapa Penyakit Kulit yang Sering Terjadi di Indonesia

    Beberapa Penyakit Kulit yang Sering Terjadi di Indonesia – Berbagai macam segi penyebab sebetulnya dapat sebabkan penyakit kulit, menjadi dari suhu udara, kebersihan lingkungan dan juga kebersihan diri. Padatnya populasi penduduk Indonesia khususnya di kota besar, berikut dengan suasana ekonomi dan kurangnya ilmu penduduk bakal pentingnya kesegaran dan kebersihan kulit, turut pengaruhi angka perihal berbagai penyakit kulit yang kerap terjadi di Indonesia.

    Beberapa Penyakit Kulit yang Sering Terjadi di Indonesia

    Beberapa type penyakit kulit yang banyak di temukan di Indonesia, di antaranya:

    Panu

    Panu atau yang di kenal dengan sebutan tinea versicolor atau pityriasis versicolor, merupakan infeksi jamur yang di tandai dengan munculnya bercak berwarna lebih terang atau lebih gelap dari warna asli kulit. Kondisi ini lumayan ringan di atasi dengan obat panu, khususnya jika penyebarannya tidak terlampau luas.

    Panu dapat muncul kala jamur Malassezia, yakni salah satu type jamur yang normalnya terdapat di permukaan kulit, berkembang secara berlebih. Perkembangan jamur ini dapat di sebabkan oleh cuaca yang panas atau lembap, keringat berlebih, suasana kulit berminyak, perubahan hormonal, ataupun proses imunitas tubuh yang lemah.

    Kudis

    Kudis atau scabies merupakan penyakit kulit yang ringan menular. Penyakit kulit ini dapat terjadi kala tungau kecil menggigit, dan masuk ke dalam lapisan kulit luar supaya sebabkan munculnya rasa gatal dan ruam. Jika tempat kulit yang mengalami ruam menjadi gatal luar biasa, muncul benjolan kecil berwarna merah, dan muncul lecet di tempat tersebut, maka bisa jadi Anda terkena penyakit kudis.

    Untuk menanggulangi penyakit kudis, dokter bisa saja bakal beri tambahan salep atau krim yang sanggup membunuh tungau penyebab kudis. Umumnya di oleskan ke semua permukaan kulit tubuh untuk menghindari pemindahan tungau ke anggota tubuh lain.

    Baca Juga: Ketahui Fungsi Kelenjar Sebasea untuk Tubuh

    Kadas atau kurap

    Kurap merupakan penyakit kulit yang di sebabkan oleh jamur dan dapat terjadi pada berbagai tempat tubuh, menjadi dari kaki, lengan, hingga kuku. Gejala penyakit yang juga di kenal dengan istilah kadas ini adalah munculnya ruam kemerahan yang berwujud melingkar, layaknya cincin dengan garis luar yang tidak beraturan. Ruam ini dapat mengakibatkan rasa gatal. Pada infeksi kurap yang parah, ruam kurap dapat melebar, melepuh dan membentuk luka nanah.

    Kontak langsung dengan penderita kurap bisa sebabkan Anda tertular penyakit kurap. Selain itu, segi lain layaknya lingkungan yang lembap, keringat berlebih, pemakaian busana yang terlampau ketat, proses kekebalan tubuh yang lemah, dan berbagi memakai handuk atau busana dengan orang lain juga bisa sebabkan terkena kurap.

    Kusta atau lepra

    Indonesia jadi salah satu negara dengan penderita kusta Penyakit kusta menyerang kulit, saluran pernapasan, proses saraf perifer, dan juga mata.

    Penyakit yang di sebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae ini punya tanda-tanda utama berwujud munculnya luka berwarna pucat. Atau benjolan pada kulit yang tak kunjung hilang selama beberapa minggu hingga beberapa bulan. Gejala pada penderita kusta tidak muncul dengan cepat. Setidaknya memerlukan kala 3-5 tahun, apalagi bisa menggapai 20 tahun, sejak infeksi terjadi hingga munculnya gejala.

    Memelihara kesegaran kulit dengan baik dapat jadi cara untuk menghindari penyakit kulit. Selain itu, memelihara kebersihan diri dan lingkungan, serta menanamkan pola hidup sehat juga wajib di lakukan. Bila mengalami keluhan layaknya di atas, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter kulit kegunaan mendapatkan penanganan yang tepat.

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *